04 December 2015

Buli : Kau Rampas Hak Aku?!

‎بسم الله الرحمن الرحيم
 السلام عليكم


Kes buli dalam kalangan rakyat Malaysia memang menjadi topik perbualan yang hangat dibicarakan dewasa kini. Apakah punca-punca yang sebenar? OH CHOPP!! Definisi buli itu sendiri, anda faham?
Pada pendapat akulah, buli ni bermakna MENCANTAS hak seseorang individu. Paling penting, hak dia sebagai seorang manusia. Sebagai sebaik-baik ciptaan. APA? TAK FAHAM?

Ok macam ni. Skop hak-hak tersebut bukan hanya setakat lahiriah, iaitu harta (minta duit) dan jasad (tindakan mencedera). Tapi termasuk juga hati. PSIKOLOGI mereka bang! Dengan mencerca status, menghina keturunan, dan segala macam tindakan yang kita buat, yang mana dapat MENOREH luka di HATI mereka. Hak apakah yang dirampas itu? Hak apa? Hak mereka untuk BAHAGIA. TENANG. HARMONI.

Dan perlu aku nyatakan di sini, dera and buli, for me are totally SAMA ok. Harap pihak yang berkenaan terasa selamanya. 

Aku sedih. Sedih tengok anak-anak muda sekarang. Yelah, mana tak sedihnya. Kegagalan sahsiah anak-anak muda sekarang bermakna GAGALNYA kami yang terdahulu. 

Adik,
adik buli orang sebab apa dik? 
Adik nak kemegahankah?
Biarpun begitu, ini bukan caranya.
Mengapa tidak berusaha dalam pengajianmu,
yang mana bakal membuahkan kebanggaan 
pada setiap jiwa di sekelilingmu.

Adik,
adik buli orang kenapa?
apa tidak cukup wang belanjamu?
Kalau benar, mohonlah biasiswa.
Tapi aku yakin adikku,
jikalau kau tetap begitu,
biasiswa juga pasti tidak memadai.
Kasihan aku padamu.
Terlalu banyak ya keperluan asas yang harus dibeli?
Makan, minum, pakaian dan tempat tinggal sahaja
mana cukup!
Rokok, kad mainan, ps2, ps3, psp belum beli lagi kan?
Oh, vape pun penting, release beban lah katakan.
Tiada semua itu matikah dikau adikku sayang?

Adik, 
hentikanlah semua lakonan ini.
Aku tahu,
di hatimu masih ada ruang untuk mengisi ketaatan dan kebaikan.

Kerna kau kami sayang, maka
dengarilah rintihan kami ini.
Tolong, bantu diri kamu sendiri.
There's a door, and you've the key.
Just step forward, and open the door.
Remember.
If there's a will, there's a way.

Akhir kata, maafkan keterlanjuran kata. Mungkin ada tampak berbisa atau kurang budi bahasa. Maafkan aku.

Cuma satu,
Seandainya kau sudah berumah tangga dan mempunyai anak. Lalu anakmu itu diperlakukan seperti di dalam video di bawah, apakah perasaan anda? Itu sahaja.
Wallahua'lam.