06 January 2015

Keyakinan Dan Harapan Bahagian 1



بسم الله الرحمن الرحيم
 السلام عليكم


Tahun 2015 dah sekarang. Sedar tak sedar hari ini dah hari ke-6 bagi tahun 2015. Sedar tak sedar kita dah semakin berumur. Sedar tak sedar dunia hampir qiamat. Dan sedar tak sedar MATI menghampiri kita. 

Memandangkan kini baru menginjak ke tahun 2015, rasanya belum ada cerita yang menarik untuk aku kongsikan. Jadi, jom ikuti FLASHBACK 2014 !!

Okay, aku merupakan seorang pelajar Maahad Muhammadi Perempuan. Tak kenal takpe. Google je nanti. Keh keh keh. Bagi aku, seumur hidup aku yang penuh liku, tahun 2014 merupakan tahun kesedihan la juga. Tahun ni lah tahun yang membuka mata aku bahawa dalam dunia ni ada 1001 jenis manusia. Seribu satu perangai. Seribu satu hati yang perlu dijaga. 

Seumur hidup aku, ramai orang yang aku jumpa kata aku ni seorang yang pelik. Pelik dari segi apa aku pun tak pasti. Keh keh keh. Aku rasa aku ni manusia yang normal lagi. Tapi isu tu kita ketepikan je. 

Banyak masalah yang menimpa aku sepanjang tahun 2014. Seakan-akan memang ditakdirkan aku diuji 100% untuk tahun tu. Lepas selesai satu, datang pula lagi satu. Tapi aku rasa terpanggil untuk bercerita tentang satu pengalaman yang aku harap tak berulang. Yang aku harap korang boleh ambil pengajaran. Dan paling penting, aku harap pengalaman ni menjadikan aku seorang yang terus bangkit berjuang dan belajar daripada kesilapan. 

Aku tak pernah rasanya ada masalah dengan orang. Maksud aku bergaduh, lebih kurang lah. Heh panjang pulak muqaddimahnya. Keh keh. Okay cerita dia macam ni. Aku ada seorang kawan ni. Tapi tak sebaya. Means dia ni sama ada junior ataupun senior, itu rahsialah. Mana tahu ada pelajar MMP yang tersesat masuk blog aku ni. Tak pasal-pasal jadi isu lain pulak. 

Aku dengan dia kira rapat la juga. Tapi hakikatnya tak pun. Nampak je macam rapat. Mungkin sebab kawan rapat aku rapat dengan dia. Sebab tu kut. Kawan rapat aku ni dia tersangatlah rapat dengan si dia ni. Tapi, sikap si dia yang mesra alam menyebabkan kawan rapat aku ni rasa meluat. Aku tak reti nak kata macam mana perasaan dia tu. Lebih kurang meluat la. Ataupun sopan sikit tidak menyenangi lah kan. Okay mesra alam macam mana ye? Aku ni tak pandai berkata-kata. Mesra alam maksud aku macam ni, dia ni seorang yang overjoyed, ataupun happy go lucky lah orang panggil. Entahlah. 

Aku ringkaskan kawan rapat aku ni sebagai 'KR' ye. Letih menaip. Keh keh keh. Okeh, tapi KR aku ni takdelah benci si dia. KR aku ni kira alim(banyak ilmu) orangnya. Orang pemes kut. Mungkin sebab tu aku kena tempias kepemesannya tu. Aku? Aku... aku ni gila-gila. Kenalah cari orang hebat untuk dijadikan pembimbing. Tak gitu? Keh keh. 

Nak dijadikan cerita, birthday si dia ni dah dekat. Tiba hari birthday tu, masa tu awal Ramadhan. Lepas tarawih kat masjid bersama pelajar asrama yang lain, aku gi kantin dengan KR. Ada morih. Free pulak, takkan nak lepas. Keh keh. Tapi sebenarnya aku ditugaskan (pehh ayat) untuk teman dia. Sebab hari tu birthday si dia, so KR dah ada date (keh keh) dengan si dia kat kantin tu. Katanya nak bagi hadiah. Aku pun tumpangkan hadiah aku yang tak seberapa ni kat dia. Aku bagi barang aku sendiri je. Keh keh. Tapi lawa jugak aku rasa. (Angkat bakul sendiri nampak??)

Petag tadi tu KR ada cakap kat aku yang dia ada tulis surat jugak. Aku ignore je lah. Aku ingat surat macam kad ucapan ke. Normal lah kut bagi aku. Takde pulak terasa nak paksa dia bagi aku baca. Keh keh. Tiba-tiba jadi baik time tu. Okay back to that time, dia pun sampai ngan geng dia. (Geng surau kut, keh keh) Dia happy sangat-sangat sambil malu kura-kura dapat hadiah tu. Aku duk berbual dengan kawan dia. Yang tu aku tak nak cerita. Sebab agak menyakitkan jugak tapi .. ahh back again to the story. 

Keesokan harinya, dalam kelas, KR luahkan something yang membuatkan aku bengong bingung seketika. Dia kata, "Iqah, aku takutlah kalau **(si dia) marah nanti." Aku tak faham. Dalam kepala aku tengah flashback balik. Aku rasa last dia jumpa si dia happy-happy. Time tu kan bagi hadiah. Pelik bin ajaib. So, aku pun tanya. Kenapa? Dia pun cerita lah. Isi surat yang dia bagi.

Isinya, dia tegur si dia jangan mesra alam sangat. Aku tak ingatlah istilah yang dia guna, tapi meaning dia mesra alam la bagi aku. Dia punya muqaddimah pun pedas jugak. Aku yang dengar pun naik angin. Keh keh. Naik angin la jugak. Suku je. Muqaddimah dia begini, contoh nama dia Alia (bukan nama sebenar) dan si dia aku label sebagai N : "Alia tegur ni, Alia harap N tak terasa. Tapi memang nak suruh terasa pun!"

Pastu, akhir- akhir dia ada bagi kata-kata Saidina Ali kalau tak silap, "Orang yang bijak ialah orang yang menerima teguran orang lain." Aku takde komen untuk ni. Sebab benda ni tak boleh dinafikan. Tak terima teguran tu dah memang salah. So takde excuse untuk pertikaikan kata-kata tu walaupun kalau dituju kepada seseorang, orang itu akan terasa dirinya dikatakan tidak bijak, atau lebih tepat, BODOH!

Sejak hari tu, si dia dingin. Sapaan dibalas "Sorry N takde mood nak bercakap sekarang." Puas dikejar, tapi KR sedar kejar dia time ni hanyalah sia-sia. KR mintak cadangan aku, macam mana nak pulihkan keadaan. Aku pun bagi pendapat tak seberapa aku ni tentang tindakan dia, Bagi aku, si dia mesra dengan perempuan je. Manja-manja, lagipun kita tak boleh halang natural habit sesorang. Selagi mana tak bertentangan dengan syariat Islam. Lagi satu, pendapat aku sikap dia tu sikap terpuji sebab Rasulullah Sallallahu 'Alaihi Wasallam pun mesra dengan ahli keluarga serta sahabat baginda. 

Bukannya si dia melampau batas yang sepatutnya. Korang faham kan maksud aku? And then aku nampak dia macam sedar lah kut. Dia pun minta cadangan aku. Ni yang tak best ni. Dah masuk dah part kesilapan aku yg takkan aku lupakan. Huhu. *Lap peluh*

Aku kata kat KR aku, apa kata kau bagitahu si dia yang surat tu hanyalah gimmick je. Macam budus saje cadangan aku ni. Tapi KR terima bulat-bulat. Aku pun kenalah plan pulak macam mana nak jumpa si dia sebab si dia memang payah nak diajak bercakap time tu. Tapi aku berjaya jugak lah bercakap dengan si dia. Kitorang (aku n KR) balik dari masjid lebih lewat sikit daripada biasa. Plan kitorang, akan jumpa kat kantin. Sampai kat luar kantin, KR terhendap-hendap cari si dia dari luar. Okay, dah nampak. Kedudukan dia pulak strategik. Kitorang menyusup masuk buat- buat tak nampak jalan depan dia pergi ke meja depan dia dan duduk membelakangi si dia. Mujur kat situ ada kawan kitorang yg lain. Jadi takdelah macam pelik sangat. 

Selang beberapa minit, kitorang bangun dan kononnya nak keluar la so lalu belakang dia. And stop di situ. KR blur. Tak tahu nak buat macam mana. Dia suruh aku yang pergi tegur dari belakang. Aku tak nak. Maunya aku kena sembur depan khalayak ramai tu, biru muka aku karang. Tapi sebab dia duk paksa, malu jugak aku orang lain tengok. Aku pun pergi la jugak. Aku tegur dia, dia pusing belakang nampak aku dia senyum tawar. Si dia tanya kenapa, tapi tak sempat aku jawap dia potong, " Kalau nak cakap pasal tu tak payahlah. N takde mood!" Masam mencuka dan berpaling berbual dengan gengnya. Aku telah liur. Berpasir rasanya walaupun aku berbuka dengan nasi, bukannya pasir. Bismillah tawakkaltu 'alallah. Aku panggil dia lagi. Time tu aku dah tak fikir pasal orang lain yang memandang. Dia tak toleh. Aku teruskan juga. Aku kata, "N, surat tu gimm..." Tak sempat habis KR terjah dari belakang. Dia tolak aku ketepi dan ambil kerusi yang aku duduk tadi. Aku terkesima. Nasib baik lah tak jatuh. Karang tak pasal-pasal malu setahun. KR berkali-kali memohon maaf. Dan bersungguh-sungguh memberitahu bahawa surat itu hanyalah gimmick. Perasaan aku bercampur baur. Aku tak sedap hati.


*Bersambung


No comments: