04 December 2015

Buli : Kau Rampas Hak Aku?!

‎بسم الله الرحمن الرحيم
 السلام عليكم


Kes buli dalam kalangan rakyat Malaysia memang menjadi topik perbualan yang hangat dibicarakan dewasa kini. Apakah punca-punca yang sebenar? OH CHOPP!! Definisi buli itu sendiri, anda faham?
Pada pendapat akulah, buli ni bermakna MENCANTAS hak seseorang individu. Paling penting, hak dia sebagai seorang manusia. Sebagai sebaik-baik ciptaan. APA? TAK FAHAM?

Ok macam ni. Skop hak-hak tersebut bukan hanya setakat lahiriah, iaitu harta (minta duit) dan jasad (tindakan mencedera). Tapi termasuk juga hati. PSIKOLOGI mereka bang! Dengan mencerca status, menghina keturunan, dan segala macam tindakan yang kita buat, yang mana dapat MENOREH luka di HATI mereka. Hak apakah yang dirampas itu? Hak apa? Hak mereka untuk BAHAGIA. TENANG. HARMONI.

Dan perlu aku nyatakan di sini, dera and buli, for me are totally SAMA ok. Harap pihak yang berkenaan terasa selamanya. 

Aku sedih. Sedih tengok anak-anak muda sekarang. Yelah, mana tak sedihnya. Kegagalan sahsiah anak-anak muda sekarang bermakna GAGALNYA kami yang terdahulu. 

Adik,
adik buli orang sebab apa dik? 
Adik nak kemegahankah?
Biarpun begitu, ini bukan caranya.
Mengapa tidak berusaha dalam pengajianmu,
yang mana bakal membuahkan kebanggaan 
pada setiap jiwa di sekelilingmu.

Adik,
adik buli orang kenapa?
apa tidak cukup wang belanjamu?
Kalau benar, mohonlah biasiswa.
Tapi aku yakin adikku,
jikalau kau tetap begitu,
biasiswa juga pasti tidak memadai.
Kasihan aku padamu.
Terlalu banyak ya keperluan asas yang harus dibeli?
Makan, minum, pakaian dan tempat tinggal sahaja
mana cukup!
Rokok, kad mainan, ps2, ps3, psp belum beli lagi kan?
Oh, vape pun penting, release beban lah katakan.
Tiada semua itu matikah dikau adikku sayang?

Adik, 
hentikanlah semua lakonan ini.
Aku tahu,
di hatimu masih ada ruang untuk mengisi ketaatan dan kebaikan.

Kerna kau kami sayang, maka
dengarilah rintihan kami ini.
Tolong, bantu diri kamu sendiri.
There's a door, and you've the key.
Just step forward, and open the door.
Remember.
If there's a will, there's a way.

Akhir kata, maafkan keterlanjuran kata. Mungkin ada tampak berbisa atau kurang budi bahasa. Maafkan aku.

Cuma satu,
Seandainya kau sudah berumah tangga dan mempunyai anak. Lalu anakmu itu diperlakukan seperti di dalam video di bawah, apakah perasaan anda? Itu sahaja.
Wallahua'lam.


02 December 2015

Baik Hati : Lelaki vs Wanita

‎بسم الله الرحمن الرحيم
 السلام عليكم


Dalam dunia ni, ada macam-macam orang. 
1001 warna rambut, 1001 rupa paras, dan 1001 ragam. Dan jangan lupa, ada 1001 mentaliti, fikrah dan ideologi.

Manusia. Secara cliche nya aku nak kata, ada orang yang baik dan ada yang sebaliknya. Sometime, perbuatan mereka sama, tapi niat berbeza. Dan ada yang matlamat serupa, tapi perlakuan yang ditonjolkan adalah berlainan. Jadi, susah kita nak menebak/meneka/mengecam apa yang mereka maksudkan, apa yang mereka rasa dan apa yang mereka fikirkan.

Sebab apa? Sebab semua ni berkaitan dengan sesuatu yang kita tak nampak. Benda tak nampak, tapi ia wujud. Apa dia? Semua tulah, perasaan, fikiran dan yang seangkatan dengannya.
Aku sebenarnya tak tahu nak sampaikan macam mana, sebab tu rasanya anda yang membaca tak faham point dia kan? Hahaha. Kesian pulak aku. Tapi takpe, rasa nak teruskan membaca, teruskan. Nak pangkah, silalalalalakan. 

Macam nilah, aku nak cerita serba sedikit pengalaman aku bertemu dengan orang baik hati. 
Suatu hari, aku nak balik. Dari Kota Bharu ke Pasir Puteh. Dan bas yang aku nak naik kalau boleh pukul 3.00. So, aku tak sempat makan lepas balik sekolah pukul 2. Maklumlah, aku ni jenis kemas baju ni last minute. Tapi, ada lah sebab yang bagi aku relevan lah juga. Haha. Tapi tak boleh mention kat sini, karang tak munasabah anda-anda sekalian membahan aku lah pulak kan.

So, back to my story, lepas selesai solat Zuhur dan kemas barang, aku pun bergegas ke stesen bas. Alhamdulillah, bas pun tak sampai lagi. Perut aku pulak baru beli mp3. Macam-macam lagu lah yang berbunyi. Jadi aku pergi ke gerai yang berhampiran untuk memenuhi permintaan perut yang kusayang ini. Aku beli kerepok RM1 dan air RM1. Masa nak bayar, buka purse nampak RM50 sehelai. (Sehelai ke penjodoh bilangan dia?)

Aku agak panik lah time tu. Tapi dah nak buat macam mana, aku hari tu tak berteman lah pulak. Kalau tak, boleh pinjam duit kawan dulu. Dengan muka tebal, aku hulurkan RM50 kat makcik tu. Anda-anda rasa apa yang terjadi? Alah, sah-sah lah makcik tu tak terima. Dia takde duit pecah dah nak bayar baki. Memang taklah aku nak menghalalkan duit tu senang-senang je time tu, kalau tak alamatnya tak baliklah aku. Tiba-tiba, seorang pemuda (aku tak tahu nak guna kata ganti nama apa) sebelah aku kata kat aku, 

"Adik, biar abe belanja. Dua riyal jah key??"
Aku pandang muka dia sambil buat muka blur. Bukan apa, aku konfius dia bercakap ngan siapa? Sebab sebelah kiri aku ada seorang pemudi ni. Tapi aku tengok muka dia macam tiada reaksi apa-apa sambil sibuk bayar makanan yang dia beli. Tapi memang time tu aku berdri tercegat sambil pandang muka pemuda tu tak berkelip. Hahaha. Kalau orang lain nampak confirm salah faham. Sebenarnya aku tengah berfikir dan mencari bukti-bukti kukuh untuk membenarkan firasat aku bahawasanya pemuda tu kata nak belanja aku. Kang terperasan tak ke malu setahun aku. Dia yang perasan aku pandang dia macam dah tak bernyawa ni toleh ke kiri sambil senyum kiut dan berkata,

"Takpo. Abe belanja."  
Aku speechless. Tak tahu nak kata apa. Sambil tunduk pandang air aku senyum sikit dan kata terima kasih and terus pergi. Bukan apa, aku takut tercair jugak kat situ je. Paham-paham jelah.

Cerita kedua.
Aku pergi lawatan kelas aku dekat salah satu resort kat Bachok. Lawatan release tension, maklumlah dah habis exam. Lepas solat Zuhur hari terakhir kitorang di situ, aku pergi ke kedai dalam resort tu. Teringin nak makan ais krim. Kebetulan dahaga sangat. So, total yang aku beli semuanya RM6. Tapi, pemuda merangkap cashier merangkap tuan kedai tu lah kut, sebab kedai kecik je, sambil sengih dia kata macam ni,

"Berapa ea sumo? (Kira) Hmm, enam riyal. Err, takpolah dik, empat riyal jelah."
Aku yang kebingungan terus bayar jelah RM4. Untung memang untung, tapi kenapa kawan aku tak pulak dia bagi diskaun. Nak kata dia ingat aku tak cukup duit memang mustahil sebab purse pun aku tak bawa keluar lagi time tu. Tapi tulah yang aku nak cerita. Dunia ni ada juga orang yang baik. Jangan lah anda terpengaruh sangat dengan drama tv yang penuh dengan watak antagonis tu. But still, we've to beware. Haha. Itu sahaja pengalaman yang aku nak kongsikan. Ada banyak, tapi takkan nak share semua kan. Anda pun bukan nak baca sangat pun nanti.

Just satu persoalan yang bermain di minda, kenapa semua stranger/orang yang aku tak kenal di luar sana yang baik hati berdasarkan pengalaman aku ni semuanya LELAKI ya? Adakah wanita kurang baik hatinya berbanding lelaki? Sama-sama kita kupas di episod yang akan datang. Selamat baik hati semua !!